Gara-gara "Cin Cin Pon Pon"

Dua orang pertama yang tahu saya berbakat menyanyi adalah Ibu dan Bapak (alm.). Menurut cerita Ibu, saya mulai suka ber-mumbling song (baca: nyanyi-nyanyi ga jelas sesuka hati) sejak usia 3 tahun. Parahnya, kebiasaan saya akan mencapai puncaknya di hari tertentu (seingat saya hari Ahad) mulai pukul 16.00 s.d. 17.00. πŸ˜†

Mengapa bisa begitu? Apakah ber-mumbling song itu semacam gejala penyakit?

Tentu tak ada akibat tanpa penyebab. Di rentang waktu tersebut ada acara β€œKumpul Bocah” di Retjobuntung FM. Ya, sebuah program siaran radio untuk anak. Isinya didominasi lagu dan request live anak-anak via telepon. Ada yang baca puisi, menyanyi, hafalan, titip salam, dsb. Acara ini sengaja disetelkan Ibu untuk saya dengarkan, biar saya nyanyinya lebih dari sekadar mumbling. πŸ˜†

girl singing

Nah, karena lagu tema acara adalah sebuah lagu Jepang berjudul β€œCin Cin Pon Pon”, saya yang suka sekali meniru pun ikut-ikut menyanyikan lagu itu. Setiap kali acara Kumpul Bocah mulai, saya pun beraksi.

β™« La la la la la la la …

Β Β Β  Cin cin pon pon cin cin pon pon cin cin pon pon bacchii

Β Β Β  La la la la la la la …

Β Β Β  Cin cin pon pon cin cin pon pon cin cin pon pon bacchii

Β Β  Β Mama ga yonderu oniichan ofuro soro soro waitayo

Β Β Β  Terebi keshitesa hayaku ofuro isshoni hairou β™«

Yang bikin Ibu geli tentu karena pelafalan saya yang masih jauh dari benar. Namanya anak usia 3 tahun, yaaa … hehehe. πŸ˜› Saya juga meski digoda terus karena nyanyi belum jelas, tetap saja ga peduli, tetap pede. Pokoknya nyanyi! Hahaha ternyata keras kepala juga saya jaman kecil. πŸ˜€

Kebiasaan menyanyi itu berlanjut hingga saat ini. Gara-gara β€œCin Cin Pon Pon” saya tumbuh menjadi anak yang ceria dan suka musik secara aktif (menyanyi) dan pasif (mendengarkan). Meski menurut Ibu, saya berisik. Iya, hampir tiap pagi saya bernyanyi. πŸ˜›

By the way, saya beruntung memiliki orangtua yang tanggap pada bakat anaknya. Tidak hanya memilihkan acara Kumpul Bocah di Retjobuntung FM; Ibu-Bapak sering membelikan saya kaset lagu anak. Saya masih sempat menikmati Β lagu karya komposer seperti Pak AT Mahmud juga lagu-lagu anak di era 90-an. Nikmat sekali bisa fasih menyanyikan Ade Irma Suryani, Ruri Abangku, Awan Putih, Dua Ekor Anak Kucing, Amelia, Keroncong Kemayoran, Pelangi, Bintang Kejora, Mariam Tomong, Satu Ditambah Satu, Semut-Semut Kecil, dan beberapa lainnya. Sayang sekali kaset-kaset itu tak terselamatkan (baca: sudah tak bersuara karena pitanya keriting) πŸ˜₯

Okay, kembali ke Cin Cin Pon Pon … Baru-baru ini saya menemukan akses ke lagu kesayangan yang mulai akrab di telinga pada era 80-an itu. Ya ampun, setelah lebih kurang 28 tahun … akhirnya ketemu juga di YouTube sebuah video lagu lengkap dengan liriknya. Serasa nostalgia; apalagi ketika saya perdengarkan lagu ini kepada Ibu, senyum beliau mengembang. Mungkin ingat bagaimana gelinya beliau saat mengamati Phie kecil bernyanyi. πŸ˜†

Penasaran dengan Cin Cin Pon Pon? Ini dia, saya sematkan videonya untuk Sahabat, siapa tahu ingin juga memperdengarkan lagu ini untuk adik, keponakan, atau putra/putrinya. Selamat mendengarkan! πŸ˜‰

0 thoughts on “Gara-gara "Cin Cin Pon Pon"

  1. Waaaaah su Cin cin Pon Poooon… πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

    Beneran ini lagu mengingatkan kembali ke jaman masih ada Apolo 11 lewat hiduuung hihihi

    Hatur nuhun mbak Phie buat lagunyaaa…jadi penasaran pengen denger mbak Phie nyanyi 😊

    1. Ahahaha, Teh Wie jadi bernostalgia, ya? πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜† Mungkin Teh Wie juga punya mumbling song? Bagi cerita donk hihihi. Eh, hayuuk ah, nyanyi Cin Cin Pon Pon bareng πŸ˜€

      1. Apa ya lagunya…?? ntaaaar nginget2 duluuu.. sudah terlalu jauh meninggalkan masa kecil soalnyaaa…cieeeeee heuheu..

        Euuhh maaf permintaan nyanyi barengnya ditolak, apa kata yg disebelah kanan, jam 22:45 nyanyi si Cin cin pon pon..cin cin pon pooon… πŸ˜„πŸ˜„

        Non Phie juga kayanya kurang elok kalau nyanyi jam 4 shubuh hihi

        1. Hihihihi benar juga, Teh. Nyanyi barengnya di-pending aja kalau kita sempat kopdar lagi πŸ˜† Sementara ini nyanyinya dalam hati, Teh, hehehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *